23 August 2009

RYC~smart~

XGen bersama Pelatih Raudhatus Sakinah (X-RS 2)

"bismillahirrahmanirrahim"

Sambungan daripada apa yang telah Jannah laporkan,
ana macam tak tau nak tulis apa. Sebab Jannah dah bagi laporan lengkap.

Cumanya ana ingin berkongsi sedikit sebanyak apa yang kami dapat di sana.
Sememangnya cara yang terbaik untuk kita berdakwah adalah dengan kita berada bersama mereka. Kalau ikut kata-kata yang pernah ana dengar, kalau kita nak didik seekor lembu kita kena tahu apa habit dia barulah kita boleh approach. Tapi jadi salah bila kita jadi macam lembu supaya kita boleh tahu apa yang dia perlukan. Prinsip dan identiti tidak boleh diubah.

Setiap waktu solat di sana, mereka akan menunggu masuk waktu sambil pasang Asmaul Husna.
Bila dah masuk waktu pula, mereka akan tunggu semua orang masuk saf barulah solat dimulakan. Kami jadi segan pula sebab mereka pula yang tunggu kami. Bukan disengajakan, tapi perbincangan untuk slot seterusnya mesti dibuat suapaya tak kelam kabut.

Menjelang malam, giliran kami menjadi imam. Ana memang sangat nervous! Rasa macam nafas tak sampai je :) Alhamdulillah kami dapat mengimamkan hingga terawikh. Doa ukht Jannah sangat menyentuh. Walaupun ana rasa mungkin mereka tidak faham atau kurang faham.. Terjemahannya begini.." Ya Allah berkatilah penghuni Raudhatus Sakinah pada bulan Ramadhan ini.." Doa tersebut diulang 3 kali..sayu pula hati ana.

Seperkara lagi tentang solat, usai menunaikan solat fardhu, pantas sahaja mereka bangun bagi menunaikan solat sunat ba'diah. Kekaguman menyelinap di hati ana. Rasa macam mereka lebih baik daripada ana. Masya Allah.. Yelah, solat sunat kadang-kadang tak teringat pun nak buat. Insya Allah, mari kita doakan agar kita dan mereka dapat sama-sama istiqamah.

Sebelah petang sememangnya meriah kerana mereka begitu bersunggu-sungguh membuat kad ramadhan. Kami meletakkan fokus agar kad tersebut hanya kepada sesama mereka serta warden dan pengurus. Ibu bapa tidak difokuskan kerana mereka sendiri sering mengutus surat kepada ibu bapa mereka. Kami terhibur melihat kesungguhan mereka.

Ketika selang antara solat terawikh, ana diamanahkan untuk memberi tazkirah. Ya Allah.. dah lama tak berdepan dengan orang. Bertambah sayu hati ana apabila ramai antara mereka yang menitiskan air mata. Barangkali sayu kerana Ramadhan kali ini, mereka di situ. Sungguh, hati mereka lembut. Hari-hari diberi taujih,masakan tidak..

Mereka juga banyak kali ajak kami bermalam bersama mereka. Siap offer nak pinjamkan baju sebab kami tidak membawa pakaian lebih. Tiada dalam perancanganlah katakan.Berat untuk menolak melihat wajah mereka yang sangat mengharap. Tak apa, insya Allah akan datang pula...

Secara keseluruhan, Alhamdulillah berjaya juga bersama mereka. Biarpun begitu banyak dugaan yang Allah beri tapi Allah permudahkan. Mereka sangat inginkan program sebegitu diadakan lagi. Jadi, selepas ini sesiapa yang cuti bolehla inform pada ana atau mak ana. Sebab takut cuti tak sama.



antara kad yang kami dapat tapi ini dalam simpanan ana. dekat fadzilah dan jannah ada lagi

Nampaknya sekadar itu sahaja, andai ada salah silap mohon maaf..
sekian, wassalam
~Ramadhan Kareem~

22 August 2009

XGen bersama Pelatih Raudhatus Sakinah (X-RS 1)

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, 21 Ogos 2009 = 1 Ramadhan 1430H (2-2 tarikh keramat! moga dapat manfaat bersama) , 3 warga xgen di beri peluang oleh Allah untuk mncari pengalaman, menyumbang bakti di Taman yang Tenang iaitu: Faizah, Fadzilah dan Jannah. (p/s: Shazwani x dpt ikut serta di saat-saat akhir disebabkan ada perkara mendatangkan yang tidak dapat dielakkan. Moga usaha beliau dalam sumbangan idea mendapat ganjaran daripada Allah)

Ana saja tulis nama program ni X-RS 1. Sbb nnt ada yang kali kedua, kan? (insyaAllah..)

cakap tentang laporan, mesti kena cerita perjalanan aktiviti, kan? hmm..

Tentatif yang dirancang mmg palinglah lari. Laju dia lari. biasalah manusia merancang tapi Allah lagi tahu yang terbaik. Asalnya mula program jam 11 pagi - tapi hakikatnya mula jam 2:15 ptg.

So..

Awal-awal tu memang kekok! Tak tahu nak start mcm mana sbb slot taaruf yang first dipegang oleh Wani. Dah smpai situ br tahu Wani ada hal. Sape nak amik alih? Uh, ana yang jadi mangsa (mangsa ke?).

Overall tentatif (lepas adjust stat kol 2:15) mcm ni:

2:15 - 2:30 = Taaruf.
2:30 - 3:45 = Slot 1: Adab dengan Ibu Bapa.
3:45 - 4:00 = break: Demi Matahari.
4:00 - 4:45 = ISHOMA
4:45 - 6:15 = Slot 2: Kad Ramadhan.
6:15 - 7:30 = ISHOMA
7:30 - 8:30 = Slot 3: Hablum minan nas.
8:30 - 9:30 = Solat Isya' dan Tarawikh.
9:30 - 10:00 = Penutup.

ringkas tak? alah, sebagai permulaan..ok la kan? Pengisian dlm slot ni ditentukan oleh pengurus RS, makcik Solehah. Cuma cara perlaksanaannya kami yang reka..

Taaruf
Sepatutnya ada games. Tp kesuntukan masa, jadi buat simple2 je. Just pengenalan diri secara ringkas.

Slot1: Adab dengan Ibu Bapa.
Slot ni kami smpaikan mesej dlm bentuk video. Tengok cerita Ihsan (penah tengok?). Download YouTube je ni..tak berapa nak best sbb audio tak boleh nak kuat. So mcm x feeling sgt. Nasib baik takde yang tdo. Habis tengok video tu, buatlah ulasan sikit. hmm..oklah.

Break: Demi Matahari.
ni saje2 bagi diorang relaks, nyanyi lagu Demi Matahari sama2. dengan gaya sekali..huh, agak lawak la.

Slot2: Kad Ramadhan.
Sebelum mula tu, kami 'riadhah sikit'..main As We Walk! (sounds familiar? hehe)
Time ni barulah kemesraan terjalin. Mesra sgt. Best. kami Walk, Tango n Jump together! Then, tgh seronok2 baru ada mood utk buat kad. Mulalah buat kad dengan background lagu yang mcm2..tapi....habis lambat! lambat sgt smpai tak makan mlm lagi..diorang buat smpai maghrib sbb semangat sgt! hehe..

Slot3: Hablum minan nas.
Burn! terbakar hangus...x sempat buat. time ni ktorang makan malam. Mee sup, sedap! (diorang semua dah pandai masak,macam2!) Habis maghrib pun kol 7:45..

lepas makan, solat Isya' and tarawikh, siap dlm pukul 9:45..kami gilir2 jadi Imam. Mulakan bacaan surah Al-Baqarah. Agak cuak sikit la, takut tergagap. Alhamdulillah, everything went very fine!

Dah hampir tamat program. Ada yang ajak kami tidur disana. Dah mesralah katakan.. tapi malangnya, semua ada hal. Mungkin lain kali kita buat program bermalam disana pula..

Akhir sekali, kami main kotak beracun sekejap. Siapa yang kena, perlu baca Kad Ramadhan yang dibuat dihadapan semua orang...kami pun dapat jugak! :) Lepas tu, slide show ringkas dan mereka nyanyi lagu Setanggi Syurga serta program pn tamat...tambahan pula dengan sesi bergambar.(say, peace!)

rasa berat pulak nak balik. Takpe, next time datang lagi, InsyaAllah..

ok, NEXT! Ana dah tulis isi tersurat, nnt Faizah post isi tersirat+gamba..

Wassalamullahi alaikum!






21 August 2009

a mission..

Assalamualaikum semua..

Doakan kami,
Ana
Jannah
Shazwani
Fadzilah

Kebetulan berada di JB
Dapat task daripada Mak Cik Solehah
Buat program di Taman yang Tenang..

Nampaknya dah nak kene pi dah..
Doakan ye!
Biar kesannya terus-terusan, bukan sekadar ketika program
Dan kami juga ikhlas untuk melangkah..

Berangkat dulu,
salam jihad
salam ramadhan
insya Allah laporannya akan menyusul

p/s: sape nk turun jb pasni blhla buat na~
tp ikhwah bg idea je la ye.. :)

Give and Take

Assalamualaikum w.b.t
sahabat2 semua, apa khabar?
sekian lama ana merancang, akhirnya baru sekarang Allah izinkan..
yeah, ini post ke 2 ana! tp dikira post pertama yang berbentuk penulisan penuh.

................................................................................
"Bismillahirrahmanirrahim..."

Sahabat-sahabat xgenian,
Sudah hampir 8 bulan kita meninggalkan alam persekolahan,kan?
Rindu tak pada suasana belajar dahulu?
Kelas yang tak putus-putus, siang dan malam..beranjak pula ke pagi dengan stay upnya..
Study group sana sini, buku tak pernah terlepas dari tangan..
senang kata macam 'gila study' pun ye jugak.. :)

Bagaimana dengan suasana tarbiah?
Setiap jumaat ada MDP a.k.a usrah..
Kita sendiri ada menghasilkan Nashrah Qalbu..
KIta usulkan pula pada ustazah untuk adakan Tujahan Nurani..
Ingat lagi pesanan Ustazah Suhana tentang malu?
Ana rasa pengisian tu memang menusuk.. terfikir kembali, tahap maluku di mana..
Mukhayyam2 yang kita lalui, siri2 kembara yang mencabar..
Pasti terbayang beruk2 yang mengganggu ketenangan kita ketika slot Ustaz Hasanuddin.. :)
Konklusinya, setiap hari yang kita lalui di sana adalah tarbiah..

Kalau ana nak ceritakan semua,
Nanti macam membebel pulak..adui..
Jadi, kita kembali ke realiti
Semua sudah bertebaran! "Fasiiru fil Ardh.."
Memenuhi tuntutan fardhu kifayah, semua orang berperanan dalam bidang tersendiri..
Ada yang mendapat tajaan JPA, MARA, PETRONAS etc..
Ada juga tajaan 'Pa n Ma'
Terbang ke sana sini, semata2 dengan tujuan yang satu..
Yes, our aim is MARDHATILLAH..

Kenapa ana mengambil tajuk 'Give and Take'?
Sangat berkait dengan diri kita semuanya..
Setiap perbelanjaan yang kita guna adalah hasil titik peluh,kan?
Tidak kira mak ayah kita ataupun rakyat yang lain.
Masakan tidak, sesiapa yang mendapat tajaan kerajaan mestilah sumbernya rakyat,bukan?
Ibu bapa kita juga merupakan rakyat yang menyumbang.. cukai jalan, tanah, etc..
Persoalannya, sudahkah kita berbelanja sebaik mungkin?

Ana ada dengar cerita, insya Allah bukanlah pelajar kita.
Duit masuk, tukar telefon bimbit, beli baju baru, kasut baru, mp4, ipod dan sebagainya
Sedih juga mendengar cerita sebegitu
But that's the fact..
Barangkali memang keperluan..husnu zhon~


Ada sesiapa lagi yang belum masuk duit pinjaman?

Ataupun ada sesiapa lagi yang tidak pernah berbelanja sepanjang 8 bulan ini?
Pastinya tiada..
Bermakna kita sudah menerima..
Tidak kira perasaan kita bagaimana, cukup atau tidak jumlahnya..
Fakta di sini, kita sudahpun menerima
Maka, PASTINYA yang memberi mengharapkan sesuatu..
Walaupun tidak dizahirkan dengan kata-kata

Selaku yang menerima, tidakkah kita mahu memberi?
Ya, hadiahkan sesuatu buat masyarakat.. ana simpulkan di sini sebagai UMMAH..
Ummah memerlukan orang-orang yang mampu membebaskan mereka
Laksanakan amar ma'ruf nahi mungkar
Kerana kita dimuliakan kerana itu..
Sambil menyelam minum air.. istilah yang paling tepat ana kira
Bak kata Ustaz Hasrizal, 'Erti Hidup Pada Memberi"~

Ayuh, rakan-rakan!
Ummah mencari penyelamat..
Tawaran terbuka luas dan jaminannya adalah SYURGA..
Apa tunggu lagi?
Mari, rapatkan saff..bina strategi dan mulakan!
~Benarkan kata-kata, Jiwa-jiwa mujahid ruh mereka tersusun umpama tentera-tentera yang
tersusun rapi~

Ya Allah, moga yang menulis beristiqamah dengan apa yang ditulis, moga yang membaca turut beristiqamah dengan apa yang diamal..ameen




20 August 2009

Kepentingan Dakwah Kepada YAng Belum Islam

Jalan2.. terjumpa link ini.
Moga boleh dijadikan persediaan!
~wassalam~

http://www.youtube.com/watch?v=9IzibSa-4PE

19 August 2009

Flyers Lagi~ Ramadhan Kareem



Cara pengunaan
1. Print double sided kedua2 gambar.
2. Cadangan saiz- 2 kad satu kertas A4
3. Fotostat..
4. Edar pada teman2 atau sesiapa shj~

Smoga bermanfaat~ :-)

13 August 2009

Untukmu Yang Tersayang

E-Card Ramadhan

Hadiahkanlah kenalan2 antum dgn e-card ramadhan..mudah-mudahan mampu memberi semangat utk berlumba pada Ramadhan kali ini.

klik link di bawah~

Untukmu

11 August 2009

09 August 2009

NURUL AIN Part 6 : Janji Carol



Kelas terakhir telah lama tamat. Bunyi tapak kaki berjalan, berlari melintasi koridor amat kuat. Mereka bertiga berjalan di koridor yang panjang itu seperti hari-hari biasa.

“Habis pun minggu ni,” luah Najwa. Kuat keinginannya untuk mencampakkan sahaja beg yang dipikulnya.

“Kenapa?” tanya Vivian.

Nurul tersenyum, “Biasalah. Petang Jumaat memang saat-saat yang dinantikan oleh Najwa. Setelah lima hari berlalu.”

“Hari Sabtu tak ada kelab ke, atau apa-apa aktiviti ke?”

Nurul memandang wajah Vivian yang masih tidak tahu sistem aktiviti di IAISP. “Mana ada. Kelab biasanya petang Selasa.”

“Jadi esok cuti?”

“Seperti apa yang diharapkan oleh Najwa, ya, esok cuti.”

“Nak perli orang lah tu,” kata Najwa dari belakang. Tiba-tiba dia berkata, “Nak keluar sama-sama tak esok?”

Vivian dan Nurul pusing kepala kebelakang dengan serentak, melihat Najwa.

“Ana ada barang nak beli, terutamanya untuk bilik asrama.”

“Nak beli tombol pintu lah tu,” kata Vivian.

“Eish, ada barang lain jugak lah,” balas Najwa yang muka sudah mula berwarna merah.

“Kenapa?” tanya Nurul, kehairanan.

“Hari tu Najwa nak masuk bilik air. Dengan separuh tidur, dia cuba nak bukak pintu bilik air. Mengantuk punya pasal, dia ayik pusing tombol tu arah lawan jam. Pusing-pusing, akhirnya tercabutlah tombol pintu bilik air tu.”

“Ohh,” senyum Nurul yang sedang membayangkan ‘tragedi’ itu dalam kepalanya. Nak tergelak juga dia.

“Takdelah serious sangat,” kata Najwa sudah merah habis.

“Dengan diameter lebih kurang 10 sentimeter,” tegur Vivian, “agak serious jugak lah.”

“Takpalah, esok kita keluar sama-sama,” kata Nurul yang akhirnya berjaya tahan keinginan untuk ketawa. “Ana nak kena beli bateri Lithium jugak.”

“Pelajar asrama boleh bebas keluar ke?”

“Cucuk kad je, ada mesin dia kat gerbang utama.”

“Macam tu sesiapa sahaja boleh keluar, asalkan ada kad, tak kisahlah kad sesiapapun.”

“Ada pengesan cam cari jugak lah, mana boleh pihak sekolah biarkan budak-budak ni keluar guna kad pelajar lain.”

“Oh.”

Mereka bertiga tiba di persimpangan antara blok utama dengan blok asrama. Najwa dan Vivian meneruskan perjalanan mereka ke blok asrama.

“Jaga-jaga masa mandi ya!” jerit Nurul.

“Taulah!” jerit balik Najwa.

Nurul tersenyum luas. “Susah jugak ya ada bilik air dalam bilik arama.”

Sambil melihat dua orang rakannya pergi, mata Nurul memandang ke arah Vivian.

“Dia dah biasa ke kat sini?” tanya hati Nurul.

Sedang dia memerhatikan Vivian yang semakin lama semakin jauh, tiba-tiba muncul persoalan baru dalam hatinya.

“Dulu Vivian sekolah mana?”

***

“A- apa maksud kamu ni? Sekolah baru?”

“Kamu tak tahu ke?” senyum pengetua yang semakin gemar mengusik pelajar kaya ni. “Disebabkan dia mengutamakan pendidikan, dia sanggup mendaftarkan diri di sekolah lain.”

“Tapi, tapi sekolah ni sekolah convent yang paling lewat tarikh pendaftarannya. Kalau dia terlepas tarikh untuk mendaftar di sekolah ini, sekolah convent mana lagi yang dia masuk?”

Carol sudah tidak boleh berfikir dengan rasional.

“Hmmph, kalau sekolah barunya bukan sekolah convent? Macam mana pula tu ya?”

Terkejut Carol. Makin besar jadinya senyuman Tuan Pengetua.

“Kan saya dah kata, dia mengutamakan pendidikan. Sebagai kawan lama dia, kamu pun patut tahu sikap dia ni.”

“Itu saya tahu!” teriak Carol, tidak tahan dipermainkan dengan kata-kata pengetua.

“Kalau kamu sudah tahu,” si pengetua memberikan cawan kopinya yang kosong kepada pembantunya, “kamu boleh keluar dari bilik ini…”

“Tunggu du-”

“…sekarang.”

***

“Sekarang baru nak makan sarapan?” Najwa persoalkan, melihat jam tangannya yang sudah pukul 10.30 pagi.

“Hari ni kan hari Sabtu,” jawab Nurul yang sedang main dengan bibir gelasnya. “Biasanya lagi lewat dari 10.30.”

Sudah lama dia tunggu, tapi makannya masih belum sampai. Dia melihat pelanggan-pelanggan lain yang sudah boleh menjamu selera.

“Kenapalah restoran ni lambat sangat masak makanan?”

“Sabar Nurul. Lagipun kenapalah 10.30 ni boleh enti katakana sebagai awal?”

“Biasanya pukul 12.00”

Najwa merasakan seperti kepalanya dihantuk dengan batu besar. “Lewat tu! Apa yang enti buat pagi-pagi ah? Tunggu, ana boleh agak.”

Baru sahaja pagi tadi Najwa dan Vivian terpaksa tunggu setengah jam sebelum Nurul tiba di restoran ini.

“Ni mesti jenis yang suka bangun lewat kan?”

Nurul tak boleh menafikan kata Najwa.

“Lewat sikit je.”

“Ya lah Nurul, lewat sikit je,” Nurul jawab balik dengan nada sinis.

Najwa melihat wajah Nurul. Disebabkan sikap bangun lewat inilah, dia diberi tanggungjawab untuk menjaga pelajar Kristian yang sedang duduk disebelahnya ini.

Vivian meminum air teh yang tiba lebih dulu dari makanan.

“Air sampai dulu, makanan sampai kemudian. Konsep apa ni?” rungut Nutul yang melihat meja mereka yang sudah ada tiga gelas air tapi tiada makanan lansung, seolah-olah mereka datang kesini semata-mata untuk minum air.

Bunyi deringan telefon bimbit Nurul tiba-tiba kedengaran.

“Sekejap ya,” Nurul bangun dari tempat duduknya. Dia pergi ke luar restoran itu.

Dia lihat nama si pemanggil itu. Azzam.

“Ada apa?” tanya Nurul dengan kasar.

“Ewah, ewah, salam pun tak ada, dah nak bertengking ke? Ni, nak tanya pasal mesej yang kak hantar semalm.”

“Oh tu. Akak nak mintak Azzam carikan nama sekolah lama Vivian.”

“Untuk apa?”

“Saja nak tahu.”

“Tak boleh tanya dia terus ke?”

“Taknak lah.”

“Jadi lebih sanggup menyusahkan adik sendiri?”

“Tolonglah ya.”

Azzam senyap sebentar.

“Nasib baik handphone bukan 3G. Kalau tak mesti kak gunakan taktik ‘senyuman manis’ yang kak selalu guna tu kan?”

“Selalu ke?”

“Selalu. Masa mintak tolong je, mesti nak guna.”

“Apapun, tolonglan ya. Azzam kan pandai bab-bab cari maklumat ni.”

Sekali lagi, Azzam senyap.

“External hard disk, 320 GB.”

“Ah?”

“Kak pergi shopping kan hari ni. Ingat ya, 320 GB.”

“Eh, nanti!”

Belum sempat Nurul mendapat jawapan, dah Azzam putuskan talian.

“Nak mintak belikan lah tu. Ish, ada-ada saja budak ni.”

Dia letakkan kembali telefonnya kedalam poket sambil menuju kembali ke mejanya.

“Siapa tadi?”

“Seoarng budak yang menyusahkan dan begitu susah nak mintak tolong.”

Najwa merehatkan pipinya diatas tangan kanannya. “Adik dialah tu, siapa lagi?”

“Adik?” tanya Vivian.

Najwa berpaling kearah Vivian disebelahnya. “Nurul ada adik lelaki seorang.”

“Kenapa panggil dia ‘menyusahkan’?”

“Sebab kadang-kadang dia… menyusahkan sikit.”

“Tu adik sendiri, sanggup panggil dia ‘menyusahkan’?”

Nurul hairan melihat Vivian. Hatinya tertanya, “Apa yang dia ni nak cakap ni? Sensitif sangat ke dia ni?”

Belum sempat Nurul membalas, Vivian membuka mulut, “Takpalah, lupakan saja.”

Bertambah hairan si Nurul. Lama dia melihat Vivian yang sedikit kurang senang ekspresi wajahnya.

Berbaju sweater biru kehijauan diluar dan baju putih tanpa kolar didalam serta seluar jeans, penampilannya sedikitpun tidak menunjukkan yang dia adalah seorang pelajar yang cemerlang.

“Awak selalu pakai baju sebegini ke pada hari-hari biasa?” Nurul bertanya kepada Vivian.

“Lebih kurang. Kenapa?”

“Takdalah. Cuma terbayankan yang awak ni sebagai pelajar elit bawak buku ke sana sini, macam tak boleh pisah.”

“Macam tu awak bayangkan seorang pelajar cemerlang?”

“Sedikit. Tapi baguslah begini. Kalau saya nampak budak-budak lain pakai camni…”

“Ada apa masalah pakai macam ni?”

“Tak. Awak perlu faham yang Islam ada konsep aurat. Seluar jeans sebenarnya boleh menampakkan bentuk badan.”

Vivian mendengar sahaja.

“Pernah say baca artikel tentang 13 aurat wanita.”

“Banyaknya,” celah Najwa. “Mana enti dapat artikel tu?”

“Dah lama dah, ada tampal kat dinding masjid kat mana entah. Dah lupa. Apa-apa pun ada banyak jugak yang tersenarai. Antaranya ialah pakaian yang menunjukkan bentuk badan.”

“Tu memanglah,” kata Najwa.

“Ada lagi macam rambut, suara – perkara yang kita tahu semuanya.”

“Tunggu,” Vivian kata dengan tiba-tiba, tangannya menghala kearah Nurul.

“Yang 13 aurat wanita ni ialah bulu kening, kaki, wangian, dada, gigi, muka dan leher, muka dan tangan, tangan, mata, suara, kemaluan, pakaian dan rambut kan?”

Nurul tak boleh kata apa-apa – memang gadis Kristian ni lebih mahir daripadanya, malahan ingatan dia lebih kuat daripadanya yang tidak mampu mengingat sebuah aritkel yang penting.

“Betul.”

Itu sahja yang mamapu dia kata. Jawapan yang agak menghampakan dari seorang yang mempelajari agama.

“Jadi suara, rambut, bentuk badan dan lain-lain lagi ni, semuanya tak boleh didedahkan?”

Nurul dan Najwa diam sebentar bila dengar soalan Vivian yang seolah-olah ada perasaan minat terhadap topik ini.

“Senang cerita, ya. Ada jugak kes-kes tertentu yang diharuskan seperti pembelajaran, pastu… mmm, tak ingat sangat.”

“Apalah nak jadi dengan budak ni…” bisik hati Najwa.

Vivian mengeluarkan buku notanya dari koceknya. Dia mencatatkan beberapa perkara dalam buku notanya itu. Nurul dan Najwa hanya melihat perbuatannya tanpa menghiraukan makanan yan telah pun tiba diatas meja mereka.

“Perkara ni pun dia nak catit?” tanya Nurul.

***

Plaza Bandaraya. Kawasannya rata. Dikelilingnya ada pusat membei-belah, stesen, bangunan pejabat yang mencakar langit.

Ditengah-tengahnya ada air pancut; sering kali ada sahaja beberapa orang kanak-kanak yang suka membaling batu-batu kecil kedalamnya.

Muncul si kecil menghampiri air pancut itu. Baru sahaja tangannya berada dalam posisi yang sesuai untuk membaling batu itu, tangannya cepat-sepat dipegang oleh seseorang perempuan.

“Apa yang kamu dapat dengan membaling batu dalm air pancut ini?” tanya empunya tangan yang memegang tangan budak kecil itu tadi.

“Tak ada apa-apa. Saja je.”

Suaranya lemah, seperti hendak menangis. Carol melepaskan tangan budak kecil itu. Budak kecil tadi terus berlari, memanggil ibunya.

“Apa pula yang kamu dapat dengan memhalang perbuatannya?” Tanya seorang lelaki tegap, perpakaian lengkap seperti seorang pengarah syarikat.

“Tak ada apa-apa. Saja je.”

Carol menjawab dengan suara yang sedikit bongkak.

Lelaki tadi menghampiri Carol. “Ke mana kamu pergi tadi. Susah nak cari kamu tadi. Sedar tak kamu yang kawasan ini besar?”

“Sebagai salah seorang pengawal perabadi aku,” Carol berkata, sekali lagi dengan nada yang bongkak, “adakah itu cara kau patut bercakap dengan tuan kamu?”

Lelaki tadi diam. Dia tidak terkejut; dia sudah biasa dengan perangai Carol.

“Saya ke sini untuk bawa Puan pulang. Kelas muzik akan bermula setengah jam lagi.”

“Kata saya tak sihat. Noktah.”

Lelaki tadi tetap berkeras. “Tapi ni arahan tuan.”

“Dan ini pula arahan aku : DIAM!”

Carol menjerit. Tapi tiada sesiapa yang pandang. Semua orang di kawasan ini melayan hal masing-masing.

Carol berdiri, penat dia duduk di tepi air pancut itu tadi.

“Ke mana Puan nak pergi?”

Carol sudah mula rimas, rasa seperti seorang pesalah yang disoal siasat.

“Biarlah saya pergi ke mana saya suka, buat apa yang saya nak. Kau pergi jelah main jauh-jauh. Nah, ambik batu ni. Cubalah main baling-baling batu dalam  air pancut ni!”

“Puan, saya tak faham. Kenapa Puan jadi macam ni?”

“Nak tau macam mana saya jadi macam ni? Kau ni siapa? Sedar sikit status kamu ni!”

Carol berhenti bercakap seketika. Ada beberapa orang yang sudah sedar perbalahan antara Carol dan pegawai peribadinya.

Setelah Carol berhenti bersuara seketika, orang di sekelilingnya meneruskan aktiviti masing-masing.

Carol perasan yang ada bebarapa orang disini yang memegang video camera, mungkin sedang bersiar-siar, ataupun yang mereka itu pelancong.

“Dulu,” Carol bersuara dengan lembut dan penuh nostalgia, “dulu saya pun ada video camera, selalu saja merakam kaki sendiri sebab tak tahu macam mana nak tutup sisnya.”

Bertambah lagi persoalan dalm kepala pegawai peribadinya. Carol sedar wajah expresinya.

“Kau nak tahukenapa perangai saya dah berubah kan?” tanya Carol kepadanya. “Saya ada kawan rapat, Vivian. Saya kenal sejak kecil lagi. Itulah satu-satunya kawan yang saya ada. Dia pintar, pandai berkata, dan dialah orang yang paling memahami perasaan saya.”

Kereta berlalu kesana-sini, angin buatan yang terhasil dari kelajuan kereta-kereta itu meniupkan rambut Carol, menambahkan lagi suasana melankoliknya.

“Tapi awal tahun ni, dia tiba-tiba hilang. Hari pertama sekolah buka, dia tiada. Hari demi hari berlalu, tapi dia masih tiada. Dah ramai kawan sekelas saya yang nak duduk disebelah saya, tapi saya tetap kosongkan tempat duduk itu. Tapi, dia tetap tak pulang. Dan semalam pula…”

Bara kemarahan Carol mula membakar.

“Si pengetua tu tiba-tiba saja kata yang dia terlepas peluangnya untuk sambung belajar di sini. Apa kejadahnya tu?! Pandai-pandai je cakap! Dia lansung tak sedar yang dialah satu-satunya pelajar – bukan, dialah pelajar yang paling cemerlang kat sekolah, malahan melampaui batasan seorang pelajar elit biasa. Dan si pengetua itu pulak, dia pulak, dengan senang hati je…”

Mata Carol sudah basah. Dia mengelapkan matanya dengan kain bajunya. Setelah menghembus nafas, dia kembali bersuara.

“Aku bersumpah, aku akan bawa balik Vivian kepada sisi aku, tak kira sekolah mana yang sedang mengurungnya, tak kira betapa ketat tahap keselamatannya, tak kira berapa ramai cikgu nya, tak kira betapa tinggi status sekolah tu, tak kira betapa hebat pun pelajar-pelajarnya, aku akan selamatkan dia. Aku akan kembalikan dia ke jalan sebenar. Aku akan selamatkan Vivian! Aku janji!”

Beberapa buah kereta berlalu lagi.

Pengawal peribadi Vivian berpura-pura batuk, kemudian dia berkata, “Cerita yang bagus. Amat menarik. Karangan paling mantap tahun ini. Tapi saya rasa arahan Tuan tetap menjadi keutamaa–  kenapa?”

Dia tanya Carol yang matanya tiba-tiba terbuka luas.

Carol pusing kepalanya kearah kereta yang baru sahaja berlalu tadi.

“Teksi tadi… dalammya ada Vivian!”

06 August 2009

jangan lemah akhi !!!!



bak kata anuar zain...

"Lelaki ini yang selalu memuja
Hanya dirimu
Yang bertakhta dalam sanubariku
Sanubari ku
Aku yang mencintakan mu
Hanya dirimu…"

fuh !!!

mungkin kalau sekali wanita mendengar.... berderai jantung mereka...

dek kerana lirik yang mengangkat wanita ke satu tahap yang tinggi...

"hanya dirimu..."

ditambahkan untuk menyatakan bahawa dia seorang sahajalah yang layak dipuja...

bila si wanita mendengar... dia terfikir... inilah lelaki idamannya ...

yang selama ini tercari-cari...

lelaki ini lah yang akan selalu mencintainya...

hidup dan mati bersamanya....

oh!!! alangkah bahagianya bersama dia...



dialah kasih...

dialah cinta...

dialah segalanya...
______________________________________________

jangan terlupa wahai wanita...

jangan mudah terpedaya dengan kata-kata manis seorang lelaki...

wahai ikhwanku sekalian...

jangan lemah dek kerana wanita...

jangan wanita diletakkan lebih tinggi dari ALLAH dan Rasul...



jalan kita masih panjang akh !!!

kekuatan seorang lelaki bukan pada kepandaiannya memikat hati seorang wanita...

tapi kekuatan seorang lelaki adalah pada kesabarannya utk memikat wanita...

kesabarannya utk melakukan maksiat...

kesabarannya utk memandang wanita-wanita disekelilingnya...

kerana di waktu itulah akan tergugat kelelakiannya...

disitulah akan diketahui bahawa lelaki ini kuat bertenaga atau lemah selemah-lemahnya...




kerana dia jelas tujuannya..

"inna solati wa nusuki wa mahyaya wa mamati lillahi rabbil alamin..."

ISLAM diletakkan pada yang pertama...




kerana dia BUKAN lah lelaki lembut yang sia-sia memikat wanita-wanita di dunia... yang hidupnya penuh dengan perasaan terhadap wanita... sungguh tidak bermakna kehidupan sebegitu...

akhi...

hidup kita pasti akan berombak duga...

onak duri pasti menimpa...

oleh itu... janganlah kita leka dan alpa...

dengan wanita pasti menggoda...

ingatlah akan sahabat di jalan yang sama...




perolehilah nasihat dari mereka...

agar hidup kita aman sentiasa...



agar syaitan menangis di neraka...

wahai ikhwan...

tunjukkanlah dirimu...

jeritkan pada dunia !!




lelaki ini bukan lelaki hina...

lelaki ini adalah harapan bangsa !!!

lelaki ini adalah mujahid muda !!!

kerana kita bisa MENGGEGAR DUNIA !!!

ALLAHU AKBAR !!

Related Posts with Thumbnails