09 August 2010

Ziwaj Da’awi…. tanda wafa’ seorang rijal

Assalamualaikum.

ada orang minta ana khabarkan kat DC ni.
ana banyak kali sgt dengar pasal isu ni.
bahkan pernah melihat sendiri depan mata.


ini menjadi satu kerisauan. benda bukan main2.
even kat Melaka ni pun timbul isu ni :) [kan nadiah, kan?]

tengok akhawat ramai yg ada,sudah tiba masa bernikah,,
tapi mana ikhwahnya?

wallahua'lam.
[ni maybe tak sesuai untuk kita lagi. belum tiba masanya. tapi boleh di khabarkan pada yg sudah sedia]

Ziwaj Da’awi…. tanda wafa’ seorang rijal

Ketika anda ketemu seorang lelaki yang begitu bersemangat, anda mungkin menganggapnya mantap dalam fikrah, cekal dalam azam dan akan mengorbankan segala-galanya untuk dakwah yang diyakininya.
Tapi bila berdepan dengan masa menentukan pilihan zaujah, anda tiba-tiba kecewa dengannya. Bukan kerana masalah atau paksaan keluarga, bukan kerana tekanan janji lama atau lain-lain uzur yang mungkin boleh diterima, tetapi ia kalah kerana sebab yang anda ragui kesanggupan pengorbanannya untuk dakwah.
Dia mungkin bersungguh-sungguh mencari seorang mad’u dan menDF, tapi dengan mudah ia membiarkan seorang ukhti yang telah lama berkorban dan bersedia untuk berkorban lagi, tetapi terpaksa terkorban kerana menjadi ahli baitul muslim yang tak ketentuan masa depannya.
Apakah hanya kerana umur yang hanya lebih banyak beberapa hari (ya… beberapa tahun lebih tua juga adalah beberapa hari), maka ia sanggup membiarkan seorang ukhti dilarikan arus keperluan kehidupan biasa dan kembali menjadi manusia biasa kategori MB atau MC?? Adakah hanya kerana wajah yang tidak secantik artis hiasan media massa maka ia sanggup korbankan manusia yang telah ditarbiyyah begitu lama oleh sang murabbiyah? Adakah kerana hanya untuk mengikuti kehendak mata dan ‘kononnya melaksanakan hadis dinikahi wanita kerana kecantikannya…..’ maka ia sanggup hanya melihat seorang ukhti dibawa kembali secara paksa atas kuasa seorang suami ke cara ‘hidup selesa’ dan ‘harmoni’?
Tidak…
tidak mungkin seorang rijal yang wafa’ (setia) dengan dakwahnya untuk membiarkan dirinya hanya melihat dakwah surut kerana kehilangan tenaga-tenaga yang telah di asuh dan di bina dengan susah payah tangan murabbiyah. Tidak mungkin juga seorang rijal sanggup gembira dengan rumahtangga barunya dari zaujah yang entah dari mana dan dia hidup heppi sedangkan akhawat di sana-sini menangis di heret ke alam hidup lama mereka kembali, bukan kerana kerelaan hati mereka.
Sampai bila kita hanya akan menjadi orang yang hanya berkorban harta dan tenaga tetapi tidak sanggup untuk mengorbankan keinginan mendirikan rumah tangga dengan pilihan ala ‘artis’nya.
Sungguh terharu mendengar ungkapan seorang sahabat:
“…. jika tidak kerana halangan keluarga, tidak kerana memelihara imej dakwah dan tidak kerana kekangan tohmahan masyarakat, nescaya ku lengkapkan bilangan 4 mengikut sunnah para sahabat demi menyelamatkan dakwah kita…. tetapi………………………….”

5 comments:

muna majidah said...

salam,ukht nawal
bagus juga rupanya post ni

akhawat pun penting juga baca
praktikalnya sama sahaja

muna majidah said...
This comment has been removed by the author.
theSPREADER said...

syukran,ukht.
mmg ni bukan perkara main2 dn kita perlu memikirkan dari sekrg..
bukan atas nafsu, tapi melihat pada kepentingan ummah..

naqibah ana wkt dkt DQ bkl nikah 3 syawal ni, tp bukn dgn ikhwah..
rupenye ramai lg rakan seusrah dia yg mcm tu. jd, mereka2 pun pakat utk meng'ikhwah'kan suami2 mereka.. alhamdulillah berjaya

tp brp byk yg x?

saraH²amizah said...

suami ketua. isteri perlu taat.

sekiranya akhawat terpaksa walimah dengan bukan ikhwah [kerana ikhwah menolak],bagaimana dengan masa depan dakwah?

akhawat tersebut masih ingin aktif keluar rumah berusrah dan berprogram, tetapi suaminya tidak memberi keizinan. bagaimanakah? taat pada suami, atau terus dengan dakwah?

Anonymous said...

allahuakhbar,bnd ni agak rumit utk dibncgkan.tp ana percaya antum semua sdh fhm situasi yg berlaku.

mg2 allah makbulkan doa kta agr dakwah ni trs berjalan dgn cara pernikahan utk mencapai baitul muslim.

Related Posts with Thumbnails