14 September 2010

O.P.T.I.M.I.S


In The Name of Allah ,the most Compassionate,the most Merciful



Apa yang akan kita lakukan jika kita disuruh mengangkat batu mengikut kemampuan kita?

mungkin ada diantara kita yang cukup dgn mengambil batu yang ringan kerana merasakan kuat kt hanya setakat itu. Atau mungkin ada yang mengambil beberapa batu yang agak berat kerana merasakan kuatnya sekadar itu juga. Ada juga yang mengambil batu yang berat walaupun sebelum itu tak yakin dgn kekuatannya tapi akhirnya dicuba juga dan ternyata dia mmg kuat spt badang walaupun memang terasa beratnya, tapi dia berusaha semaksima mungkin, melakukan dgn sehabis baik.itu yg lbh pntg sbnrnya....



Ada sebuah peristiwa yang berlaku kpd seorang akh ketika mukhayyam khariji, camp commanden memerintahkan para peserta untuk berlari mengelilingi kawasan padang kawad semampu yg boleh. Maka mereka pun bergegas lari dgn perasaan yg excited(rasanya ah).


Setelah banyak pusingan,satu persatu peserta mulai berhenti kepenatan. Hingga tinggal seorang peserta yang masih terus berlari sedangkan teman-temannya yang lain sudah beristerirehat. Peserta itu terus berlari mengelilingi padang hingga akhirnya dia jatuh pengsan. Setelah sedar dia disoal siasat oleh rkn2nya, kenapa dia smgt sgt berlari sampai pengsan. Dia menjawab, dia melakukannya mengikut arahan iaitu berlari semampunya, dan dia menganggap batas kemampuannya adalah sampai dia benar-benar tak mampu atau pengsan itu.

Itulah contoh seorang yang optimis. Setiap muslim, khususnya seorang aktivis dakwah seharusnya memiliki sifat ini. Sifat untuk senantiasa bersemangat dalam setiap aktiviti yang direncana dan dalam mencapai tujuan. Optimis juga bererti tidak putus asa dalam menghadapi rintangan dan hambatan yang menghadang. Optimis juga bererti kreatif memunculkan idea-idea baru yang membangun, tentunya bkn sekadar bercakap atau ngomong bhs indonnya tapi juga bertekad melaksanakannya.

Optimis juga bermaksud berikhtiar semaksimum mgkn dgn ikhsan. Tetapi optimis bukan bererti semangat yang berlebihan hingga tak sabar dan gelabah sana sini. Optimis tetap perlu kesabaran dan tawakal, karena Allah yang menentukan bagaimana hasilnya nanti. Dan optimis juga harus diawali dengan niat yang ikhlas agar tetap istiqomah dan tidak berubah menjadi futur di tengah jalan.

Memang tidak ada manusia yang sempurna. Dan realitinya memang tidak semuanya mencapai apa yg direncanakan. Tapi sejauh mana dan sekeras apa kita berusaha untuk mencapainya. Adanya idea dan visi misi yang jelas boleh menjadi pemangkin dan memperjelas arah tujuan perjuangan kita. Dengan standart sesuatu kita blh th posisi kita dimana dalam standart tersebut dan blh membuatkan ia menjadi lebih baik lagi.

Maka janganlah kita menjadi seorang muslim yang under estimate, melemahkan potensi diri sndr dan merasa cukup dgn apa yg ada“biasa saja”.
Adakah kita tidak ingin menjadi generasi unggul?
Adakah kita cukup dgn berkata “Ah, takyah susah2 mengaji, yang penting solat, puasa, dah cukup”.
Atau “Ah, tak payah ssh2 wat dakwah, dah banyak dah pun, yang penting ikut tarbiyah, lbh baik study” dsb.
Bila diberi amanah, adakah dgn alasan yang samar2 kita akan menolaknya
Afwan, ana x bleh ah, bg kat org lain kot!” atau
"Afwan ana sibuk ni, x sempat rasanya”

Apa sbnrnya yg menghalangi kemampuan kita?

Wallahu a’lam bishawab

Pop Quiz: Ada yg bleh tembak,siapa nama akh yang dicontohkan di atas, yang lari sampai pengsan itu?(kalau x jwb pun xpe)

*Irfan bin Md Nor: pertama2nya afwan lwt post,post ni teguran utk patik jugak.


11 comments:

+akufobia+ said...

syafiq akankah pengsan?mungkinkah?sanggupkah?thehe.

Abdullah said...

jap..ana tebak...erm...erm... rasanya nama dia ada Abdullah kn?

ni klu pertama...

esok ana jawab insyaAllah..

zubayrafiq said...

Erm, betul2. Perlu adanya sikap optimis dalam mcm2 perkara yg kita lakukan.

Sekadar menambah,
Optimis seorang daie adalah apabila dia jelas matlamat dakwah. Ke mana hendak dituju dan bagaimana hendak memandu(diri sendiri + org lain). Maksudnya, at the 1st place, bila kita buat sesuatu, baru Allah bagi. Sebab, dakwah kita bukanlah terdirinya ia dengan magis2 dan silap mata (tiba2 capai kemenangan, tiba2 mampu mengubah dunia, etc). Tetapi dgn usaha yang berterusan dan kerja2 besar yg membawa perubahan. Jadi, untuk terus merasa optimis dgn gerak kerja yang dilakukan, perlulah jelas kenapa kita lakukan itu dan ini. Barulah mencapai standard optimis sbg seoarng daie yg sebenarnya.

Seposen dua~

[zubayr]Pop quiz=(nie mesti terms utk test kat UIA kan)
[zubayr]Ana tak nak jawab lah.
Takpa kan?

Dakwah Circle said...

btol ah tu bayr,perjuangan kita satu perjuangan yg suci.medan amal ngan medan berkata berbeza.mg kt ttp atas jln ni.

anta punya summary ana bg rate bleh?dr 10 ana bg 9,ok ah kan.

ana rs kat mana2 U pun ada pop quiz ni,mgkn nama dia je yg berbeza2.

x nak jwb xpe bayr,tp rugi ah x mencuba.erm dia akh kt je pun.ceh

Anonymous said...

tapi kita perlu sedar ada satu garisan halus yang membezakan antara "optimis" dan "bodoh"... tak salah utk optimis dlm setiap waktu tetapi perlu juga realistik terhadap keupayaan diri...

:)

zubayrafiq said...

2Anonymous: Ini point yg saya nak mention sebenarnya. Tapi tak terzahir dek perkataan dan tulisan.:)

neway, jzka/illah.

Abdullah Munir said...

bukan kisah tu Abdullah Azzam ke?

AmirSyafiq said...

Betul.ke.azzam.fan?
( Tlg.la.ckp.bkn. Ana.xnk.munir.bajet. :-P )

Abdullah Munir said...

utk klarifikasi: Abdullah Azzam ang berjihda di Afghanistan tu

Dakwah Circle said...

haha,amir2

tahniah akh kabir canada,btol ah tu.kisah ni berlaku pd abdullah azzam,pejuang mujahiddin afghanistan.mg2 kt mengikut jejak lngkh beliau.ameen~

nnt bg ole2 kat ana sbb jwb btol.

~hati gembira dikala melihat kwn bemain futsal sambil memegang kain tuala~

AmirSyafiq said...

"nnt.bg.ole2.kt.ana.sbb.jwb.btol"?

Related Posts with Thumbnails